Friday, March 3, 2017

BLACKBERRY


Bebe ini begitu bersejarah. Wadah saya menulis. Beberapa bulan lalu, tombol delete-nya copot. Tapi masalah itu masih bisa diatasi. Saya tinggal menandai huruf yang typo lalu menekan huruf yang benar, maka typo akan terganti secara otomatis.

Saya jarang menulis di ponsel android. Sering typo dan tidak nyaman. Laptop saya keyboard-nya juga bermasalah. Harus ditekan kuat-kuat setiap huruf, angka, simbol, dan fungsi lainnya.

Hari ini, kondisi Bebe ini semakin parah. Layarnya mulai menghitam. Seperti hidup saja dan luka di layar yang pecah, mengeluarkan bercak darah menghitam. Semakin hari semakin bertambah lebar. Saya yang biasa menulis di memo, mulai merasa tidak nyaman.

Banyak tulisan lahir dari Bebe ini. Baik itu berita, puisi, artikel, dan cerpen. Rasanya, lebih cepat dan praktis menulis di sini. Saya bisa menulis di mana saja, mau saat perjalanan di dalam bus, mobil, atau boncengan di motor. Bisa di tempat-tempat nongkrong, di leput, dego-dego, rumah kopi, pinggir telaga, pantai, puncak, bahkan di kuburan teman. Saya merasa lebih produktif menulis ketika Bebe ini baik-baik saja.

Nomor ekor 5161 (SIGI) saya, hari ini dipindah di ponsel android. Tanpa nomor, kali ini fungsinya hanya sebagai alarm bangun pagi.

Terima kasih Bebe Onix 2, juga untuk Gemini yang terpaksa dijual ke teman yang lihai membujuk, katanya: anak pertamanya mau lahir dan ingin merekam video atau memotretnya. Kabarnya Gemini itu juga sudah rusak.

Seperti manusia, mungkin sudah saatnya kalian berpulang. Sekali berarti, sudah itu mati.