Thursday, March 30, 2017

Makan

Sore itu saya merasa sangat lapar. Baru sadar ternyata seharian belum makan. Uang saya tinggal 10 ribu. Tapi itu sudah lebih dari cukup, sebab tak jauh dari sini, ada rumah makan langganan yang harga sepiring nasi dan lauk ikan hanya 10 ribu. Mau lebih murah ada lagi yang 5 ribuan, tapi porsinya sedikit. Saya memilih ke warung makan langganan itu.

Saya segera memesan sepiring nasi sesampainya di warung makan. Lauk ikan goreng dan sayur buncis, tampak ramai di atas gundukan nasi. Lahap saya makan ketika itu.

Sisa nasi di piring tinggal sekali dua jumput. Lalu tiba-tiba seorang nenek masuk ke warung makan. Di genggamannya ada beberapa lembar uang lusuh seribuan.

"Mau beli apa?" kata remaja penjaga warung makan. Itu anak gadis pemilik warung.

"Ikan saja," pinta nenek itu sembari menyerahkan uang.

Gadis itu segera menghitung jumlah uang.

"Harga lima ribu, ya?"

"Iya," jawab nenek itu. Sesekali ia merapikan sarung yang melilit pinggang hingga lututnya.

"Tolong dibanyakin kuahnya, ya."

Gadis itu mengiyakan. Ia malah memberi bonus sayur.

Saya tercenung melihat apa yang tengah terjadi di depan mata saya. Bahkan dua jumput nasi di piring saya, belum tersentuh lagi sama sekali. Justru kebaikan gadis dan nasib nenek itu yang jauh menyentuh ke dalam lubuk hati.

Setelah nenek itu berterima kasih lalu pamit, saya segera menandaskan makanan, lantas gegas membayar. Tujuan saya, ingin membuntuti nenek itu dengan sepeda motor. Karena jalannya pelan, saya bisa menyusulnya saat masuk ke dalam lorong. Saya mengambil jarak sekitar 20 meter, agar nenek itu tidak curiga. Bisa-bisa nenek itu berpikir saya akan merampok lauknya. Apes.

Letak rumahnya ternyata cukup jauh. Dari tempat saya, masih sekitar 100 meter ke arah timur. Setelah itu, ia harus melewati lorong sempit yang diimpit rumah-rumah mewah. Saya terus membuntutinya, bahkan sesekali berhenti karena jarak saya dan nenek itu semakin dekat. Jalannya pelan sekali.

Setelah melewati lorong sempit, sekitar 30an meter berjalan, nenek itu masuk ke sebuah rumah papan tepat di samping tembok tinggi rumah mewah. Saya melewati rumah itu dengan memacu motor lebih cepat lagi, agar nenek itu tidak bisa mengenali saya.

Kendati motor dipacu, saya sempatkan menengok ke arah rumah mungil bercat hijau, tempat nenek itu tinggal. Tepat di dalam rumah nenek itu, ada dua bocah perempuan duduk di atas tikar. Tapi hamparan tikar itu kosong. Atau mungkin motor saya terlalu cepat jadi luput memperhatikan saksama. Entahlah, mungkin nasi yang akan mereka makan bersama lauk itu, masih di penanak nasi di dapur.

Semoga mereka tidak pernah kelaparan. Semoga...


  • (Catatan: saya baru ingat cerita ini, setelah pengingat di ponsel saya berbunyi tadi, kejadiannya baru beberapa pekan lalu)